Copyright © Yekti Ambarwati
Design by Dzignine
Kamis, 20 September 2012

Qona'ah


Bismillah..

Udara hari ini panas sekali, hingga menusuk ubun-ubun. Begitupula dengan atomsfer orang-orang idealis (semoga demikian) disekitar hidupku sekarang. Menuliskannya dan mempublikasikannyapun bisa menambah suatu atmosfer baru (may be^^)  yang penting sampai disini jangan emosi duluan ya Gan ^^. Apalagi sampai makan laptop/computer/ Hp di depanmu.. wuah-wuah itumah terlalu.  

Alasan pertama mengapa harus menuliskannya, karena seperti catatanku sebelumnya. Ini dalah tulisan sampah jadi harus segera dibuang dari otak aye, yaitu melewati tulisan ini. Sampai disini mau diterusin baca, atau tidak itu terserah anda, karena toh.. dibaca atau tidak itu perkara selera dan aye kagak bisa memaksakan kehendak.

Mengapa dibilang atmosfer panas?? Wuah-wuahh lebay banget kayaknya yak? Seberanya kagak panas-panas amat sih, Cuma lagi pengin hiperbola aje biar terkesan waow gitu… seperti para orang-orang yang idealis dan yang mengaku idealis (orang yang idealis cuuung,… yang ngacung itu… memang idealis atau ngaku-ngaku idealis -_-“ ??). hahahahaha…. Sumonggoh koreksi diri sendiri, karena gua bukan “Allah” yang Maha menilai dan penghakim yang adil. Kalo saudara tanya aye idealis atau kagak, pasti cukup tak kasih jawaban “^_^” dan silahkan tafsirkan sendiri.

Seperti biasa malam ini ku buka FB. Jreng-jreng….. wuah, ternyata tak kunjung padam juga baranya. “Hahahaha…..baguslah..”. bukan nape-nape ye. Cuma seneng aja liat temen-temen pada rebut, kalo ribut pasti ngrasa ada masalah, jika merasa ada masalah berarti ada proses belajar ^_^. Perkara bener atau salah?? Aye yakin, setiap orang belum tentu baca buku yang sama. Setiap buku pasti membawa pengalaman dan doktrinasi tertentu. Makanya sesuatu benar atau salah itu perkara yang “subyektif” kecuali yang bersumber dari Allah SWT, aye yakin 100% itu Obyektif, gan…

Nah.. makin panas aje niyh. Sebenarnya yang kepanasan itu Cuma satu pihak dengan membuat boneka. Boneka?? Iya jadi dia yang bikin perkara dialah pemainnya tapi seolah-olah orang lain yang memainkannya. Nah.. yang dulu suka main boneka cunggg… [kalo yang ngacung cowok,.. itu yang perlu diwaspadai ^_^ hehehe..]


Ini nih,,, yang menarik, orang yang kagak tahu, jadi horror duluan. “apa-apaan sih ini.. orang mikirin kayak gini jadi horo deh, ah.. mendingan gua belajar terus cumlaude, dari pada mikirin kayak gini kagak ngaruh sama nilai IP gua,”  bisa jadi akan menimbulkan "Apatis itu lebih baik!!!" kayak gini. maaf gan.. ini Cuma analisis dangkalku kok, karena terinspirasi dari kisah pribadi,  jadi jangan sampai dimasukin ke hati apalagi jantung. Hehehe…

Kalo menurut aye, ini Cuma persoalan manajemen komunikasi saja, dalam segala aspek kehidupan yang namanya komunikasi pasti diperlukan agar suatu tak menjadi konflik yang bekepanjangan. Dan masalah ini juga bisa jadi persoalan komunikasi. Masing- masing kelompok tidak adanya komunikasi yang bagus, atau bisa jadi salah satu kelompok menolak adanya “tabayun” [mungkin takut… hehehe..peace]. Sebelum saling menghina dan menjustifikasi sebaiknya dikomunikasikan terlebih dahulu dimana yang salah. Itu tuh.. salah satu pendidikan politik. 

Dan bagi kawan-kawan yang belum tahu duduk permasalahanya jangan ikut triak-triak deh.. tukutnya nanti palah semakin panas aje. Lihatlah dengan kedua bola mata. Allah memberikan bola mata dua ada maksudnya. Obyeknya satu, mbok yo.. lihatnya pake dua bola mata kanan dan kiri. Bisa jadi masing-masing kubu punya kepentingan ^^.Karena kepentingan adalah bensinya motor [ hehehehe.. kagak nyambungyah???] cukup berfikir cerdas saja mana yang dikira nyaman dan lebih mendekatkan diri kepada Allah, mana yang tidak. Jika dikubu A lebih dirasa sholat dan ibadahnya joss ya silahkan ikut kubu A, tapi jika ternyata masuk kubu A menjadikannya tambah ogah-ogahan ibadanhya, ogah-ogahan belajarnya yo biarkan ia memilih kubu B yang lebih memfasilitasi. bukankah tugas kita hanya menawarkan tidak untuk memaksa??
Ini dah... yang lebih parah lagi jika konfliknya dengan cara menghujat. lebih lagi dengan bikin kebohongan publik kayak contohnya Aktor palsu hanya untuk mengecohkan lawan politiknya, mengeneralisir kesalahan seseorang agar kubu lawan politiknya koleps, dan masih banyak lagi. Katanya mau sportif?? Kok pada kayak gitu yah?? Kalo sportif jangan saling menghujat kayak gitu dong dan seolah-olah “kelompoknya paling benar” Hayooo… ngaku selama ini yang menghujat siapa?? (cungggggg…. Hahaha). Kecuali buat perkara yang sudah membelok dari aturan Agama, semisal Nabi Muhammad dihina, wuah aye siap nimpuki tuh orang (karena aye kagak punya kekuatan cukup pake Ilmu dan do'a aje deh.. Insya Allah).

Aye jadi inget kata saudara yang pernah tak ajak diskusi, katanya cukup “Qona’ah” sajalah. Jangan terlalu berlebihan, berekspektasi yang berlebihan terhadap sesuatu yang bukan berasal dari Allah itu tidak baik untuk kesehatan ?. kalo menurutmu Gimana gan?? itung-itung bagi ilmu siapa tahu aye yang salah prespektif.. soalnya buku bacaanya dan gurunya beda-beda. masing-masing bacaan membawa satu misi doktrinasi tertentu. Owh iya berbicara doktrinasi... itu tuh yang kadangkala menimbulkan konflik. ajarin aye tentang itu dong ^^

Qo’naah. Kayaknya satu kata yang menyelesaikan masalah, tapi itu pan bagi gua kagak tahu bagimu ^^.

Oh iya... jangan menghilangkan persaudaraan kita sesama manusia hanya persoalan perbedaan pandangan yah?? soalnya banyak yang sudah terjangkit penyakit itu.. ^^

labirin otak, 20 September 2012
-YaLogic- 

0 komentar:

Posting Komentar